You are viewing documentation for Kubernetes version: v1.18

Kubernetes v1.18 dokumentasi sudah tidak dirawat lagi. Versi yang kamu lihat ini hanyalah snapshot statis. Untuk dokumentasi terkini, lihat versi terkini.

Edit This Page

Menginstal kubeadm

Laman ini menunjukkan cara untuk menginstal kubeadm. Untuk informasi mengenai cara membuat sebuah klaster dengan kubeadm setelah kamu melakukan proses instalasi ini, lihat laman Menggunakan kubeadm untuk Membuat Sebuah Klaster.

Sebelum mulai

  • Satu mesin atau lebih yang menjalankan:
    • Ubuntu 16.04+
    • Debian 9+
    • CentOS 7
    • Red Hat Enterprise Linux (RHEL) 7
    • Fedora 25+
    • HypriotOS v1.0.1+
    • Container Linux (teruji pada versi 1800.6.0)
  • 2 GB RAM atau lebih per mesin (kurang dari nilai tersebut akan menyisakan sedikit ruang untuk aplikasi-aplikasimu)
  • 2 CPU atau lebih
  • Koneksi internet pada seluruh mesin pada klaster (kamu dapat menggunakan internet publik ataupun pribadi)
  • Hostname yang unik, alamat MAC, dan product_uuid untuk setiap Node. Lihat di sini untuk detail lebih lanjut.
  • Porta tertentu pada mesin. Lihat di sini untuk detail lebih lanjut.
  • Swap dinonaktifkan. Kamu HARUS menonaktifkan swap agar kubelet dapat berfungsi dengan baik.

Memastikan alamat MAC dan product_uuid yang unik untuk setiap Node

  • Kamu bisa mendapatkan alamat MAC dari antarmuka jaringan menggunakan perintah ip link atau ifconfig -a
  • product_uuid didapatkan dengan perintah sudo cat /sys/class/dmi/id/product_uuid

Sangat memungkinkan bagi perangkat keras untuk memiliki alamat yang unik, namun beberapa mesin virtual bisa memiliki nilai yang identik. Kubernetes menggunakan nilai-nilai tersebut untuk mengidentifikasi Node-Node secara unik pada klaster. Jika nilai-nilai tersebut tidak unik pada tiap Node, proses instalasi bisa saja gagal.

Memeriksa adaptor jaringan

Jika kamu memiliki lebih dari satu adaptor jaringan, dan komponen Kubernetes tidak dapat dijangkau melalui rute bawaan (default route), kami merekomendasikan kamu untuk menambahkan rute IP sehingga alamat-alamat klaster Kubernetes melewati adaptor yang tepat.

Membuat iptables melihat bridged traffic

Agar iptables pada Node Linux dapat melihat bridged traffic dengan benar, kamu harus memastikan net.bridge.bridge-nf-call-iptables bernilai 1 pada pengaturan sysctl, misalnya.

cat <<EOF | sudo tee /etc/sysctl.d/k8s.conf
net.bridge.bridge-nf-call-ip6tables = 1
net.bridge.bridge-nf-call-iptables = 1
EOF
sudo sysctl --system

Pastikan modul br_netfilter sudah dimuat sebelum melakukan langkah ini. Hal ini dilakukan dengan menjalankan lsmod | grep br_netfilter. Untuk memuatnya secara eksplisit gunakan sudo modprobe br_netfilter.

Untuk detail lebih lanjut, silakan lihat laman Persyaratan Plugin Jaringan.

Memeriksa porta yang dibutuhkan

Node control-plane

Protokol Arah Rentang Porta Kegunaan Digunakan oleh
TCP Inbound 6443* Kubernetes API server All
TCP Inbound 2379-2380 etcd server client API kube-apiserver, etcd
TCP Inbound 10250 Kubelet API Self, Control plane
TCP Inbound 10251 kube-scheduler Self
TCP Inbound 10252 kube-controller-manager Self

Node pekerja (worker)

Protokol Arah Rentang Porta Kegunaan Digunakan oleh
TCP Inbound 10250 Kubelet API Self, Control plane
TCP Inbound 30000-32767 NodePort Services† All

† Jangkauan porta bawaan untuk Service NodePort.

Angka porta yang ditandai dengan * dapat diganti (overrideable), sehingga kamu harus memastikan porta khusus lainnya yang kamu sediakan juga terbuka.

Meskipun porta etcd turut dituliskan pada Node control-plane, kamu juga bisa menghos klaster etcd-mu sendiri secara eksternal atau pada porta custom.

Plugin jaringan Pod yang kamu gunakan (lihat di bawah) juga mungkin membutuhkan porta tertentu untuk terbuka. Karena hal ini dapat berbeda pada setiap plugin jaringan Pod, silakan lihat dokumentasi plugin mengenai porta yang dibutuhkan.

Menginstal runtime

Untuk menjalankan Container pada Pod, Kubernetes menggunakan _runtime_ ContainerThe container runtime is the software that is responsible for running containers. .

Secara bawaan, Kubernetes menggunakan Container Runtime InterfaceAn API for container runtimes to integrate with kubelet (CRI) sebagai perantara dengan runtime Container pilihanmu.

Jika kamu tidak menentukan runtime, kubeadm secara otomatis mencoba untuk mendeteksi runtime Container yang terinstal dengan memindai sekumpulan soket domain Unix yang umum digunakan. Tabel berikut menunjukkan runtime Container dan lokasi soketnya:

_Runtime_ Container dan lokasi soketnya
Runtime Lokasi domain soket Unix
Docker /var/run/docker.sock
containerd /run/containerd/containerd.sock
CRI-O /var/run/crio/crio.sock


Jika ditemukan Docker dan containerd secara bersamaan, Docker akan terpilih. Hal ini diperlukan karena Docker 18.09 dirilis dengan containerd dan keduanya dapat ditemukan meskipun kamu hanya menginstal Docker. Jika ditemukan selain dari kedua runtime Container tersebut, kubeadm akan berhenti dengan kegagalan.

Komponen kubelet berintegrasi dengan Docker melalui implementasi CRI dockershim bawaannya.

Lihat runtime Container untuk informasi lebih lanjut.

Secara bawaan, kubeadm menggunakan DockerDocker is a software technology providing operating-system-level virtualization also known as containers. sebagai runtime Container. Komponen kubelet berintegrasi dengan Docker melalui implementasi CRI dockershim bawaannya.

Lihat runtime Container untuk informasi lebih lanjut.

Menginstal kubeadm, kubelet, dan kubectl

Kamu akan menginstal package berikut pada semua mesinmu:

  • kubeadm: alat untuk mem-bootstrap klaster.

  • kubelet: komponen yang berjalan pada seluruh mesin pada klaster dan memiliki tugas seperti menjalankan Pod dan Container.

  • kubectl: alat untuk berinteraksi dengan klastermu.

Alat kubeadm tidak akan menginstal atau mengelola kubelet ataupun kubectl untukmu, jadi kamu harus memastikan keduanya memiliki versi yang cocok dengan control plane Kubernetes yang akan kamu instal dengan kubeadm. Jika tidak, ada risiko version skew yang dapat terjadi dan dapat berujung pada perangai yang bermasalah dan tidak terduga. Namun, satu version skew minor antara kubelet dan control plane masih diperbolehkan, tetapi versi kubelet tidak boleh melebihi versi API Server. Sebagai contoh, kubelet yang berjalan pada versi 1.7.0 akan kompatibel dengan API Server versi 1.8.0, tetapi tidak sebaliknya.

Untuk informasi mengenai instalasi kubectl, lihat Menginstal dan mengatur kubectl.

Peringatan: Instruksi ini membuat seluruh package Kubernetes keluar dari system upgrade. Hal ini karena kubeadm dan Kubernetes membutuhkan perhatian khusus untuk pembaharuan.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai version skew, lihat:

sudo apt-get update && sudo apt-get install -y apt-transport-https curl
curl -s https://packages.cloud.google.com/apt/doc/apt-key.gpg | sudo apt-key add -
cat <<EOF | sudo tee /etc/apt/sources.list.d/kubernetes.list
deb https://apt.kubernetes.io/ kubernetes-xenial main
EOF
sudo apt-get update
sudo apt-get install -y kubelet kubeadm kubectl
sudo apt-mark hold kubelet kubeadm kubectl
cat <<EOF > /etc/yum.repos.d/kubernetes.repo
[kubernetes]
name=Kubernetes
baseurl=https://packages.cloud.google.com/yum/repos/kubernetes-el7-\$basearch
enabled=1
gpgcheck=1
repo_gpgcheck=1
gpgkey=https://packages.cloud.google.com/yum/doc/yum-key.gpg https://packages.cloud.google.com/yum/doc/rpm-package-key.gpg
exclude=kubelet kubeadm kubectl
EOF

# Mengatur SELinux menjadi permissive mode (menonaktifkannya secara efektif)
setenforce 0
sed -i 's/^SELINUX=enforcing$/SELINUX=permissive/' /etc/selinux/config

yum install -y kubelet kubeadm kubectl --disableexcludes=kubernetes

systemctl enable --now kubelet

Catatan:

  • Mengatur SELinux menjadi permissive mode dengan menjalankan setenforce 0 dan sed ... menonaktifkannya secara efektif. Hal ini diperlukan untuk mengizinkan Container untuk mengakses filesystem hos, yang dibutuhkan untuk jaringan Pod sebagai contoh. Kamu harus melakukan ini sampai dukungan SELinux ditingkatkan pada kubelet.

  • Kamu dapat membiarkan SELinux aktif jika kamu mengetahui cara mengonfigurasinya, tetapi hal tersebut mungkin membutuhkan pengaturan yang tidak didukung oleh kubeadm.

Menginstal plugin CNI (dibutuhkan untuk kebanyakan jaringan Pod):

CNI_VERSION="v0.8.2"
mkdir -p /opt/cni/bin
curl -L "https://github.com/containernetworking/plugins/releases/download/${CNI_VERSION}/cni-plugins-linux-amd64-${CNI_VERSION}.tgz" | tar -C /opt/cni/bin -xz

Menginstal crictl (dibutuhkan untuk kubeadm / Kubelet Container Runtime Interface (CRI))

CRICTL_VERSION="v1.17.0"
mkdir -p /opt/bin
curl -L "https://github.com/kubernetes-sigs/cri-tools/releases/download/${CRICTL_VERSION}/crictl-${CRICTL_VERSION}-linux-amd64.tar.gz" | tar -C /opt/bin -xz

Menginstal kubeadm, kubelet, kubectl dan menambahkan systemd service kubelet:

RELEASE="$(curl -sSL https://dl.k8s.io/release/stable.txt)"

mkdir -p /opt/bin
cd /opt/bin
curl -L --remote-name-all https://storage.googleapis.com/kubernetes-release/release/${RELEASE}/bin/linux/amd64/{kubeadm,kubelet,kubectl}
chmod +x {kubeadm,kubelet,kubectl}

RELEASE_VERSION="v0.2.7"
curl -sSL "https://raw.githubusercontent.com/kubernetes/release/${RELEASE_VERSION}/cmd/kubepkg/templates/latest/deb/kubelet/lib/systemd/system/kubelet.service" | sed "s:/usr/bin:/opt/bin:g" > /etc/systemd/system/kubelet.service
mkdir -p /etc/systemd/system/kubelet.service.d
curl -sSL "https://raw.githubusercontent.com/kubernetes/release/${RELEASE_VERSION}/cmd/kubepkg/templates/latest/deb/kubeadm/10-kubeadm.conf" | sed "s:/usr/bin:/opt/bin:g" > /etc/systemd/system/kubelet.service.d/10-kubeadm.conf

Mengaktifkan dan menjalankan kubelet:

systemctl enable --now kubelet

Sekarang kubelet akan melakukan restart setiap beberapa detik, sambil menunggu dalam kondisi crashloop sampai kubeadm memberikan instruksi yang harus dilakukan.

Mengonfigurasi driver cgroup yang digunakan oleh kubelet pada Node control-plane

Ketika menggunakan Docker, kubeadm akan mendeteksi secara otomatis driver cgroup untuk kubelet dan mengaturnya pada berkas /var/lib/kubelet/config.yaml pada saat runtime.

Jika kamu menggunakan CRI yang berbeda, kamu harus memodifikasi berkasnya dengan nilai cgroupDriver yang kamu gunakan, seperti berikut:

apiVersion: kubelet.config.k8s.io/v1beta1
kind: KubeletConfiguration
cgroupDriver: <value>

Harap diperhatikan, kamu hanya perlu melakukannya jika driver cgroup dari CRI pilihanmu bukanlah cgroupfs, karena nilai tersebut merupakan nilai bawaan yang digunakan oleh kubelet.

Catatan: Karena opsi --cgroup-driver sudah dihilangkan pada kubelet, jika kamu memilikinya pada /var/lib/kubelet/kubeadm-flags.env atau /etc/default/kubelet(/etc/sysconfig/kubelet untuk RPM), silakan hapus dan gunakan KubeletConfiguration (secara bawaan disimpan di /var/lib/kubelet/config.yaml).

Kamu harus melakukan restart pada kubelet:

systemctl daemon-reload
systemctl restart kubelet

Deteksi driver cgroup secara otomatis untuk runtime Container lainnya seperti CRI-O dan containerd masih dalam proses pengembangan.

Penyelesaian masalah

Jika kamu menemui kesulitan dengan kubeadm, silakan merujuk pada dokumen penyelesaian masalah.

Selanjutnya